oleh

Dekati Hari ke-100, Israel Terus Bombardir Gaza

( KD ) – Israel terus mengebom Jalur Gaza pada Sabtu (13/1) dan bertekad untuk melanjutkan serangannya guna menghancurkan Hamas ketika perang yang mendekati hari ke-100 belum terlihat akan berakhir.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel tidak akan terpengaruh oleh kasus yang diajukan ke Mahkamah Internasional di Den Haag, di mana Israel menolak tuduhan serangan di Gaza sama dengan genosida.

“Tidak ada yang akan menghentikan kami – tidak Den Haag, tidak ada Poros Kejahatan, tidak ada siapa pun,” katanya dalam konferensi pers, merujuk pada Hamas dan milisi Hizbullah dan Houthi yang didukung Iran yang telah menawarkan dukungan mereka.

Lebih dari tiga bulan setelah serangan terhadap Israel pada 7 Oktober yang memicu perang, lebih dari 20.000 warga Palestina tewas dan Gaza berubah rupa menjadi hanya puing-puing, dengan hanya segelintir dari 2,3 juta penduduknya yang terhimpit di sudut kecil di wilayah enklave.

Gambar yang diambil dari Rafah menunjukkan asap mengepul di Khan Yunis di Jalur Gaza selatan selama pengeboman Israel pada 13 Januari 2024. (Foto: AFP)
Gambar yang diambil dari Rafah menunjukkan asap mengepul di Khan Yunis di Jalur Gaza selatan selama pengeboman Israel pada 13 Januari 2024. (Foto: AFP)

Di Kota Rafah, di bagian selatan, serangan udara Israel terhadap sebuah rumah yang menampung dua keluarga pengungsi menewaskan 10 orang, kata Kementerian Kesehatan Gaza.

Sambil memegang foto seorang gadis yang meninggal dengan sepotong roti di tangannya, Bassem Arafeh, seorang kerabatnya, mengatakan bahwa keluarga-keluarga di Rafah sedang makan malam ketika rumah itu dihantam pada Jumat malam.

“Anak ini meninggal saat dia lapar, saat dia makan sepotong roti tanpa apa pun di atasnya, di manakah Pengadilan Kriminal Internasional yang bisa menangani bagaimana anak-anak tersebut meninggal?” ujar Arafeh. “Di mana umat Islam… dan para pemimpin dunia?”

Israel mengatakan pihaknya menargetkan Hamas dan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk meminimalkan kerugian terhadap non-kombatan ketika mereka melancarkan perang melawan Hamas di daerah kantong Palestina yang berpenduduk padat.

Namun skala pembunuhan di Gaza dan situasi kemanusiaan yang mengerikan telah mengejutkan opini dunia dan memicu seruan untuk melakukan gencatan senjata. Afrika Selatan mengajukan kasus tersebut ke Mahkamah Internasional (ICJ) yang menuduh Israel melakukan genosida.

Israel menolak tuduhan tersebut dan menganggapnya sebagai distorsi besar, dengan mengatakan bahwa tindakannya di Gaza diambil untuk membela diri setelah kelompok bersenjata Hamas menyerang sejumlah komunitas di Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan lebih dari 1.200 warga Israel dan warga asing serta menyandera sekitar 240 orang.

Dikatakan bahwa serangan tersebut, yang menurut para pemimpin Hamas akan mereka lakukan lagi, menunjukkan eksistensinya sebagai sebuah negara yang berada di bawah ancaman kecuali gerakan tersebut dihancurkan.

Militer Israel, yang mengatakan telah membunuh lebih dari 8.000 anggota Hamas, mengumumkan fase baru dalam pertempuran, menarik sebagian pasukan dari Gaza utara, sambil mempertahankan operasi di selatan, di mana para pemimpin senior Hamas termasuk pemimpin gerakan tersebut di Gaza Yahya Sinwar, diyakini bersembunyi.

Tentara Israel berdiri di samping tank di Israel dekat perbatasan dengan Jalur Gaza saat asap mengepul di Jalur Gaza setelah pengeboman Israel pada 14 Januari 2024. (Foto: AFP)
Tentara Israel berdiri di samping tank di Israel dekat perbatasan dengan Jalur Gaza saat asap mengepul di Jalur Gaza setelah pengeboman Israel pada 14 Januari 2024. (Foto: AFP)

Pada Sabtu, mereka mengatakan pasukannya berhasil membunuh banyak militan di wilayah selatan Khan Younis dan di Jalur Gaza tengah. Dikatakan bahwa pihaknya sedang menyelidiki laporan serangan di Rafah.

Di Jalur Gaza tengah, warga melaporkan adanya baku tembak sengit dan penembakan tank serta serangan udara Israel di Al-Bureij, Al-Nusseirat dan Al-Maghazi, wilayah yang menampung pengungsi dan keturunan perang 1948.

Sistem Kesehatan Runtuh

Juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza Ashraf Al-Qidra mengatakan serangan Israel menewaskan 135 warga Palestina dan melukai 312 orang dalam 24 jam terakhir. Secara total, katanya, 23.843 warga Palestina, sebagian besar warga sipil, telah terbunuh sejak 7 Oktober.

Ketika pertempuran terus berlanjut, ketua UNWRA, badan bantuan PBB untuk Palestina, mengatakan kematian dan kehancuran selama 100 hari terakhir “menodai kemanusiaan kita bersama.”

Korban luka dan pengungsi memenuhi Rumah Sakit Shuhada Al-Aqsa, di Jalur Gaza tengah. (Foto: Reuters)
Korban luka dan pengungsi memenuhi Rumah Sakit Shuhada Al-Aqsa, di Jalur Gaza tengah. (Foto: Reuters)

Di Rumah Sakit Nasser, sejumlah dokter mengatakan mereka berjuang dalam sistem layanan kesehatan yang kini “runtuh”.

Rekaman Reuters menunjukkan pasien berbaring di tandu di lantai dalam koridor dan dokter menggunakan senter ponsel mereka untuk memeriksa mata pasien.

“Perbekalan kesehatan di ICU sebagian besar hilang,” kata dokter Mohammad Al-Qidra. “Kami tidak memiliki tempat tidur kosong, tidak ada perawatan. Sebagian besar obat-obatan di ruang gawat darurat tidak cukup untuk pasien. Kami berusaha mencari alternatif lain.”

Bangsal rumah sakit digunakan bersama oleh banyak pengungsi.

“Ketika kami meminta obat, mereka memberi tahu kami bahwa mereka tidak memilikinya, dan situasinya buruk. Kami berada di sini dalam cuaca dingin dan berangin,” kata Mahmoud Jaber, yang mengungsi dari rumahnya di Kota Gaza.

Di Tepi Barat yang diduduki, di mana kekerasan telah meningkat sebelum 7 Oktober dan terus meningkat sejak saat itu, tiga warga Palestina yang bersenjatakan pisau, senapan dan kapak mencoba menerobos pemukiman Yahudi dan dibunuh, kata militer Israel.

mengatakan korban tewas berusia 15, 17 dan 19 tahun. Seorang tentara Israel terluka dalam baku tembak dengan para penyerang saat mereka menerobos pagar luar pemukiman Adora, dekat Kota Hebron, kata Israel. [Red]#VOA

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *