oleh

Pemerintah Uji Coba Program Makan Siang Gratis yang Kontroversial

( KD ) – Sebuah sekolah di provinsi Banten menguji coba program makan siang gratis di sekolah, Kamis (29/2). Program ini serupa dengan yang diusulkan oleh calon presiden baru Indonesia, Prabowo Subianto.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan uji coba satu hari pada hari Kamis ini dimaksudkan untuk menunjukkan dasar-dasar program tersebut sebelum diterapkan di sekolah-sekolah secara nasional.

“Kami ingin melihat ‘mur dan baut’ program makan siang gratis ini dilaksanakan dengan mempertimbangkan lokasi sekolah, infrastruktur, serta mekanisme dan prosedur operasional standar antara sekolah dan UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah),” jelas Airlangga.

Penuhi Undangan Simulasi Makan Siang di Tangerang, Menko Airlangga Harapkan Gizi Anak Terpenuhi dan Terlibatnya Ekosistem Lokal. (Sumber: ekon.go.id)
Penuhi Undangan Simulasi Makan Siang di Tangerang, Menko Airlangga Harapkan Gizi Anak Terpenuhi dan Terlibatnya Ekosistem Lokal. (Sumber: ekon.go.id)

Lebih jauh ia menegaskan, uji coba ini penting. “Di tingkat nasional, tantangan program makan siang gratis ini adalah memprioritaskan siswa SD dan SMP di pinggiran kota dan pedesaan. Program percobaan ini menjadi krusial karena akan direplikasi di berbagai daerah lain. Karena itu kami juga mendorong daerah-daerah lain untuk bersedia menjadi lokasi uji coba atau simulasi seperti yang dilakukan di kabupaten Tanggerang,” lanjutnya.

Airlangga lebih jauh mengatakan uji coba tersebut merupakan inisiatif yang diambil oleh daerah setempat, namun media lokal mencatat kesamaannya dengan usul yang diajukan oleh Prabowo, dan merupakan salah satu janjinya untuk menggalang suara pemilih.

Program yang diusulkan oleh Prabowo telah menuai kontroversi, karena menurut sebuah dokumen yang dibocorkan dan dilihat oleh kantor berita Reuters, biaya program tersebut saja mungkin dapat memperlebar defisit anggaran fiskal Indonesia.

Kubu Prabowo mengatakan bahwa rencana tersebut kemungkinan akan menelan biaya hingga 120 triliun rupiah ($7,68 miliar) pada tahun pertama, dan 450 triliun rupiah ($28,79 miliar) pada saat mencapai tahap akhir pada tahun 2029.

Menko Airlangga saat pelaksanaan Simulasi Makan Siang di SMPN 2, Curug, Tangerang, 29 Februari 2024. (Sumber: ekon.go.id)
Menko Airlangga saat pelaksanaan Simulasi Makan Siang di SMPN 2, Curug, Tangerang, 29 Februari 2024. (Sumber: ekon.go.id)

Beberapa analis telah memperingatkan tingginya biaya yang harus ditanggung untuk mewujudkan janji kampanye Prabowo itu. Makanan gratis untuk 82,9 juta anak akan sangat menguras dana dan dapat merusak rekam jejak disiplin fiskal Indonesia.

Terlepas dari kontroversi itu, Juanda, kepala sekolah SMP Negeri 2 Curug, di mana uji coba dilakukan, menyambut hangat program makan siang gratis itu. “Jika hasil simulasi (program makan siang gratis) ini bagus, semoga pemerintah mengadopsi sepenuhnya program ini. Saya mendukung ini karena kebutuhan nutrisi anak akan terpenuhi,” komentarnya. [Red]#VOA

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *